Teknologi Semakin Canggih, Begini Mudahnya Dapatkan Informasi Pribadi Idol K-Pop dari Para Sasaeng!


Pada tanggal 19 Oktober, sebuah posting diunggah di Twitter. Caption, "Aku memiliki banyak informasi tentang idola. EXO, BTS, NCT, Wanna Kne, Produce 101, dll. Rekaman audio, Kakao Talk, nomor telepon, paspor, akun Twitter, dorm, akun Instagram pribadi, dan video. DM aku jika menginginkannya"

Wartawan dari CBS NoCut News Korea menyelidiki fenomena meningkatnya penjualan informasi pribadi anggota grup idola yang populer ini melalui media sosial. Ketika mereka mencari kata kunci tertentu, sebuah posting muncul dengan daftar barang yang akan dijual. Ini mencantumkan hal-hal seperti "[idol] club audio," "[idol] kiss photo," [idol] video merokok, "dan" foto pacar [idola].” Ini juga berarti menjual cerita tentang pertemuan dengan anggota idola dan nomor telepon orang tua idol tersebut.

Untuk meyakinkan para pembeli jika memang benar informasi yang mereka miliki, beberapa penjual bahkan merilis empat digit terakhir nomor telepon idola atau screenshot foto profil KakaoTalk idol tersebut.

Para reporter mengirim DM Twitter ke salah satu akun ini untuk mengetahui apakah benar-benar memungkinkan untuk membeli informasi semacam itu. Berkomunikasi dengan penjual ini dilakukan melalui fitur Obrolan Terbuka KakaoTalk (tersedia bagi siapa pun untuk mengobrol tanpa nama) atau DM Twitter.


Wartawan mencoba untuk membeli informasi tentang akun kedua Instagram pribadi anggota grup idola yang populer dan dua akun KakaoTalk. Penjual menjawab bahwa ini mungkin dan harga totalnya adalah 16.000 won (sekitar $ 14), yang berarti harganya sekitar 4.000 won ($ 3.53) untuk setiap informasi.


Lim, seseorang yang memiliki pengalaman membeli informasi semacam ini, berkata, "Ini adalah akun yang muncul saat Kalian mencari kata kunci tertentu. Aku pikir orang membelinya karena penasaran. Di masa lalu, informasi semacam ini adalah sesuatu yang hanya sasaengs ketahui atau diedarkan di antara mereka sendiri, tapi belakangan ini informasi ini dijual bebas, yang berarti siapa pun dapat membeli informasi semacam itu. Ini adalah pelanggaran privasi yang lebih besar untuk kelompok idola.”

Informasi penerbangan idol, seperti rincian keberangkatan, kedatangan, penerbangan, dan nomor kursi yang dipesan, juga merupakan barang yang dijual secara universal. Sebagai perbandingan, lebih mudah menemukan akun yang menjual informasi penerbangan.

Sumber lain bernama Lee, yang memiliki pengalaman membeli informasi penerbangan, mengatakan, "Harganya tidak setinggi itu. Pada awalnya, saat ini mulai dijual, harganya sekitar 10.000 won (sekitar $ 8,83), namun akhir-akhir ini harga untuk informasi round-trip adalah 30.000 won (sekitar $ 26,48).”




Lee melanjutkan, "Jika reservasi berubah, [penjual] akan memberitahukannya langsung pada saat itu juga. Jika orang ingin duduk di samping anggota, mereka akan memberi tahu nomor tempat duduk idol tersebut. Banyak penggemar asing dari China dan Asia Tenggara menjual [informasi] ini. Tiket pesawat tidak bisa ditanyakan hanya dengan informasi dasar pribadi, tapi aku yakin mereka menggunakan program hacking atau situs tertentu. Beberapa bahkan menjual metode [untuk menemukan informasi penerbangan].”

Ada berbagai cara untuk mengetahui informasi pribadi dari idola yang bahkan wartawan berita hiburan tidak dapat dengan mudah mengetahuinya. Untuk paspor dan informasi ponsel, beberapa mendapat pekerjaan di agensi hiburan atau agensi terkait, atau hack email untuk mengetahui informasi pribadi dari idola.

Lim menjelaskan, "Hal tentang informasi pribadi adalah, begitu Kalian menemukan satu bagiannya saja, sisanya akan menjadi mudah untuk ditemukan. Menjadi 'penggemar' tidak berarti Kalian tidak dapat bekerja di agensi hiburan, perusahaan penerbangan, kantor berita, atau perusahaan kartu kredit. Jika Kalian beruntung, Kalian bisa mendekati suatu tempat yang menyimpan informasi pribadi anggota grup idola. Jika tidak, ada yang menerima uang dan menjualnya ke penggemar. Misalnya, aku tahu penggemar internasional di China melakukan hack ke akun email.”

Pada kenyataannya, karena kejadian ini, mayoritas anggota grup idola memesan penerbangan dengan nama yang berbeda atau tidak membuka kontrak telepon seluler dengan nama asli mereka.

Lee mengungkapkan, "Agar penerbangan bisa dikonfirmasi, nama paspor tersebut harus sesuai dengan namanya di reservasi. Jadi, anggota idola akan memesan reservasi dengan ejaan bahasa Inggris atau Korea yang salah. Kemudian, mereka bisa membatalkan reservasi mereka dengan menyebutkan namanya salah, dan memesan yang baru. Aku juga tahu bahwa setelah informasi pribadi mereka bocor, hampir tidak ada idola yang membuka akun ponsel dengan nama asli mereka.”


Sulit bagi agensi hiburan untuk menangani penjualan informasi pribadi anggota grup idola. Karena ini adalah fenomena yang relatif baru, sebuah manual hukum tentang bagaimana menangani masalah ini dengan benar bahkan tidak ada. Seorang sumber dari sebuah agensi hiburan terkejut saat wartawan bertanya apakah dia mengetahui hal-hal seperti itu dijual di media sosial.


Sumber tersebut berkomentar, "Saat bekerja di bidang ini, aku terkejut melihat bagaimana penggemar dapat tampil pada jadwal acara tanpa pemberitahuan, tapi ini pertama kalinya aku mendengar tentang informasi seperti itu yang dijual. Sepertinya ada masalah. Mereka menggunakan minat mereka terhadap bintang untuk mendapatkan keuntungan.”

Kemudian dia menambahkan, "Jika mereka menemukan informasi yang tidak tepat, meninggalkan komentar jahat, atau mendaftar di situs-situs aneh, maka kami dapat melaporkannya ke polisi. Sering kali, sasaeng yang mengumpulkan informasi semacam ini, tapi selain itu, sulit untuk mencari solusi. Tindakan mereka bisa membuat anggota kelompok idola tidak nyaman, tapi warga biasa juga bisa mencari selebritis, jadi mungkin hanya sifat pekerjaannya.”

Bagaimana menurut kalian?

-------------
koreanID
Source: soompi
Bugatti
K-POP dan K-Drama Indonesia

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel